Embracer mengumumkan PHK dan pembatalan game setelah kesepakatan senilai $2 miliar gagal

Embracer Group telah mengumumkan restrukturisasi besar-besaran pada bisnisnya — yang mencakup pembatalan game, PHK, dan penjualan atau penutupan studio — dalam upaya untuk mengurangi biaya dan membuat bisnis lebih efisien. Berita itu muncul setelah perusahaan mengungkapkan bahwa kesepakatan yang akan menghasilkan pendapatan $ 2 miliar selama enam tahun gagal, meskipun Embracer memiliki persetujuan lisan dari mitra yang diusulkan tanpa nama.

Diperlukan waktu hingga Maret tahun depan untuk menyelesaikan proses restrukturisasi. “Terlalu dini untuk memberikan perkiraan yang tepat” tentang berapa banyak dari hampir 17.000 pekerja Embracer yang akan terkena dampaknya, tulis CEO Lars Wingefors dalam surat terbuka.

“Tindakan tersebut akan mencakup, namun tidak terbatas pada, penutupan atau divestasi beberapa studio dan penghentian atau jeda beberapa proyek pengembangan game yang sedang berlangsung,” tulis Wingefors. “Ini juga akan mencakup pengurangan pengeluaran untuk biaya non-pengembangan seperti biaya overhead dan biaya operasional lainnya. Kami akan mengurangi penerbitan pihak ketiga dan lebih fokus pada internal [intellectual property] dan meningkatkan pendanaan eksternal untuk game beranggaran besar.”

Belum jelas studio mana yang akan ditutup atau dijual oleh perusahaan. Embracer mengatakan pembatalan game “hampir seluruhnya” untuk proyek yang belum diumumkan dan yang memproyeksikan pengembalian rendah. “Semua rilis signifikan yang diumumkan masih akan dirilis sesuai rencana,” kata Wingefors. Misalnya, Crystal Dynamics, yang sedang mengerjakan game Tomb Raider baru dan membantu The Initiative dengan Perfect Dark, mengatakan bahwa proyek tersebut tidak akan terpengaruh oleh perubahan tersebut.

Selama beberapa tahun terakhir, Embracer telah menyedot beragam perusahaan game terkenal dan hak kekayaan intelektual. Ia membeli Gearbox seharga $1,3 miliar pada tahun 2021. Tahun lalu, Embracer mengakuisisi Crystal Dynamics, Eidos-Montreal, dan Square Enix Montreal (sebuah studio yang diubah namanya oleh Embracer sesaat sebelum menutupnya) dalam kesepakatan senilai $300 juta yang mencakup hak atas Tomb Raider. , Deus Ex, Pencuri dan Warisan Kain.

Embracer tahun lalu mendapatkan hak atas The Lord of the Rings, yang rencananya akan diubah menjadi “salah satu waralaba game terbesar di dunia”. Menurut IGN, chief operation officer sementara perusahaan Matthew Karch mengatakan kepada investor pada hari Selasa bahwa “kami tahu kami perlu mengeksploitasi Lord of the Rings dengan cara yang sangat signifikan.” Beberapa game LOTR sedang dikerjakan, termasuk upaya lain oleh Amazon di MMO yang berbasis di alam semesta JRR Tolkien.

Kedepannya, Embracer berencana untuk menetapkan proses peninjauan yang lebih komprehensif untuk investasi dalam proyek yang sedang berlangsung serta proyek baru yang potensial. Wingefors mencatat juga akan ada lebih banyak akuntabilitas di seluruh perusahaan untuk memastikan “kinerja sejalan atau melebihi target saat ini.”

Wingefors mengakhiri surat itu dengan mencatat beberapa keputusan yang diambil Embracer sebagai bagian dari restrukturisasi akan menjadi keputusan yang “sulit”. Namun, dia menulis, “kami melakukan ini karena kami yakin bahwa kami akan menjadi perusahaan yang lebih kuat dan lebih efisien yang menetapkan masa depan yang stabil untuk membangun nilai yang lebih besar di banyak studio kami dan portofolio IP yang fantastis.”

Leave a Reply