Bluesky Crest Jack Dorsey Mencapai Satu Juta Pengguna

Sejak Elon Musk mengambil alih Twitter akhir tahun lalu, banyak hal berubah dari buruk menjadi lebih buruk di situs microblogging. Banyak pengguna ingin keluar, dan mereka berharap ada alternatif yang layak menunggu di sayap. Bahkan jika Utas Meta yang baru diluncurkan saat ini menikmati semua perhatian, alternatif Twitter utama lainnya — Bluesky —, dalam banyak hal, adalah pewaris yang paling jelas.

Akankah Kita Melihat Lebih Banyak Hubungan Uhura dengan Spock? | Wawancara io9

Untuk satu hal, Bluesky diciptakan oleh mantan guru Twitter Jack Dorsey, dengan uang dari Twitter (mencapai $13 juta), dan awalnya dikonsepkan ketika Jack masih menjalankan Twitter secara penuh waktu. Dorsey meluncurkan Bluesky pada tahun 2019 sebagai proyek sampingan Twitter, kemudian menghentikan platform tersebut sebagai perusahaan kepentingan publik pada tahun 2021. Sumber terbuka dan terdesentralisasi, Bluesky seharusnya dipotong dari kain yang sama dengan Mastodon dan anggota Fediverse lainnya. beberapa kritikus akan memberi tahu Anda bahwa itu adalah binatang yang sama sekali berbeda. Selama beberapa tahun terakhir, perusahaan telah mempekerjakan orang dan diam-diam membangun reputasi untuk dirinya sendiri dan, minggu ini, merayakan tonggak pertumbuhan pribadi: sebuah analisis oleh perusahaan data menunjukkan Bluesky secara resmi telah mencapai satu juta pengguna. Meskipun itu mungkin tidak terdengar seperti pertumbuhan eksponensial Threads baru-baru ini, itu sebenarnya lebih dari yang Anda kira.

Apa yang mengesankan tentang nomor Bluesky adalah bahwa mereka datang dengan menggunakan model pendaftaran khusus undangan. Siapa saja saat ini dapat bergabung dengan Threads, sebuah fakta yang memungkinkan aplikasi Meta memecahkan rekor unduhan dan menjaring 30 juta pengguna dalam hitungan jam awal pekan ini. Namun, untuk masuk ke Bluesky, platform mengharuskan Anda diundang oleh pengguna lain saat ini. Pengguna saat ini dapat merekrut pemula dengan mengirimkan mereka kode undangan, yang kemudian digunakan untuk membuat akun. Proses ini telah membuat beberapa orang kesal, tetapi juga telah menciptakan desas-desus yang signifikan — seolah-olah Bluesky adalah klub eksklusif yang ingin diikuti oleh pengguna web.

Strategi Bluesky saat ini adalah tentang membangun kegembiraan dan menghasilkan FOMO. Namun, begitu platform membuka proses pendaftarannya untuk semua orang, mudah untuk membayangkan bahwa jumlah pengguna akan bertambah pesat.

Ulasan pertama tentang Bluesky juga cukup bagus. Kembali pada bulan Mei, Wired’s Kate Knibbs melakukan penelusuran awal platform di mana dia mencirikannya sebagai memiliki “energi bercinta yang bersoda dan menular, seperti semua orang menenggak Red Bull pada hari Jumat sore dan bosnya sedang keluar kota.” Pengguna awal lainnya, Jay Peters dari The Verge, juga mencirikan platform tersebut sebagai “klon Twitter favoritnya”. Jika desas-desus seperti itu merupakan pertanda popularitas di masa depan, maka Bluesky mungkin berada dalam posisi yang cukup baik untuk bergerak maju.

Bluesky Meluncurkan Fitur Berbayar Pertama: Nama Pengguna yang terhubung dengan domain

Hal lain yang dilakukan Bluesky selain misteri dan eksklusivitas adalah bahwa itu agak … yah … aneh. Sementara reporter Gizmodo sendiri merasa cukup kewalahan dengan pengalaman pengguna awal Threads, Bluesky memiliki potensi untuk menjadi cukup aneh untuk membuat kami tetap tertarik. Contohnya, platform meluncurkan fitur berbayar pertamanya minggu ini dan jelas tidak biasa.

Diumumkan dalam posting blog awal pekan ini, fitur baru Bluesky memungkinkan Anda untuk membeli dan mengelola domain web secara langsung melalui platformnya, sementara juga menggunakan domain tersebut sebagai nama pengguna resmi. Untuk melakukan ini, Bluesky bermitra dengan Namecheap, yang digambarkannya sebagai pencatat nama domain terakreditasi ICANN. Singkatnya: Bluesky pada dasarnya meminta Anda untuk membeli nama pengguna Anda sendiri. Harganya berulang tetapi cukup masuk akal (dari tangkapan layar, sepertinya harganya berkisar antara $18 hingga $40 per tahun). Lebih penting lagi bagi Bluesky, fitur ini membunuh beberapa burung dengan satu batu. Burung-burung itu meliputi: verifikasi identitas dan perolehan pendapatan.

Bluesky telah menjanjikan pengalaman bebas iklan bagi pengguna, tetapi platform tersebut perlu menghasilkan pendapatan. Akibatnya, saat ini sedang mencari cara alternatif untuk melakukannya tanpa melalui jalur pengawasan kapitalisme yang biasa. Menjual nama pengguna mereka sendiri tampaknya merupakan solusi pertama yang mereka buat.

“Biasanya, perusahaan media sosial mendukung biaya bisnis melalui iklan,” kata Tim Bluesky dalam blognya baru-baru ini. “Sementara iklan dapat mensubsidi layanan untuk membuatnya gratis bagi pengguna akhir, itu datang dengan konsekuensi jangka panjang yang negatif seperti memberi insentif kepada platform untuk mengunci pengguna mereka. Dalam bisnis periklanan, di mana perusahaan media sosial bertukar data pengguna untuk menayangkan iklan ke audiens, pengguna menjadi produk.”

Pada saat yang sama, perusahaan membutuhkan cara untuk memverifikasi pengguna — mirip dengan tanda centang biru Twitter yang lama. Bluesky mengatakan bahwa menggunakan domain yang dibeli secara pribadi membantunya memverifikasi bahwa penggunanya adalah seperti yang mereka katakan. Bluesky mengklaim bahwa fitur domain baru adalah “cara terdesentralisasi bagi kami untuk mencapai tingkat verifikasi akun.”

Leave a Reply